Resign. Resign. Resign.

Akhirnya, saya memutuskan untuk meninggalkan kantor dan segala rutinitasnya. Alasan resign? Adddaaaa ajjjaaaaa…. Hehehe…. Hari ini hari terakhir saya ngantor. Nggak ngapa-ngapain. Kerjaan udah beres. Paling beres-beres meja. Anehnya, dari kemarin saya nggak kepikiran nyicil ngeberesin meja, alhasil sekarang ransel saya penuh barang yang biasa saya tinggal di kantor: sandal jepit, tempat bekal (pantas Ibu sibuk nyariin tempat bekal, tiga-tiganya ada di laci meja kantor), buku-buku.

Continue reading

Secure Parking yang Insecure

Dua hari terakhir ini kepala saya sering sakit. Berdenyut-denyut. Mungkin karena terlalu lama bekerja di depan komputer. Tapi, saya khawatir, jangan-jangan ini karena Insiden Secure Parking setahun lalu. Soalnya, nyut-nyutannya tepat di ubun-ubun.

Sebut saya bodoh, karena kayaknya sih, memang begitu. Anda tahu, palang Secure Parking yang belang-belang oranye itu, kan? Nah, yang bisa terpentok palang itu hanya orang bodoh, bukan? Jadi, sebut saja saya bodoh. Sungguh, saya tidak keberatan.TKP-nya di depan Mal Depok. Waktu itu masih ada ruko Borobudur—terakhir saya lewat situ sih, ruko-nya sudah kosong. Continue reading

Ipul, Begitu Nama Panggilannya

Ipul, begitu nama panggilannya. Ia salah satu lelaki dalam hidup saya. Seorang sahabat baik. Saya mengenalnya tujuh tahun lalu. Waktu itu, kami sekelas di Interstudi. Jujur saja, saya tidak terlalu memperhatikannya kala itu. Habis, ganteng juga nggak. Pintar apalagi. Tiga kata untuk menggambarkan kesan pertama saya: gondrong, hitam, tengil. Hehehe….

Saya ingat, ia duduk di belakang saya. Hampir setiap waktu. Saya, yang demen ngobrol, memang kadang membalikkan badan untuk sekedar bercakap-cakap dengan teman-teman yang duduk di belakang saya, termasuk si Ipul. Belakangan, ia sering bilang, “Ba, lo dulu naksir gue ya? Lo kan sukanya balik ama nengok-nengok ke belakang mulu!” Huahahaha…, naksir? Sori ya, Pul. Nama lo aja gue dulu nggak inget. =D Continue reading